Subscribe

RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design:
Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Jumaat, 20 Jun 2014

Betapa sucinya hati seorang isteri pada suaminya.

seorang isteri menangis2 nak mandikan jenazah suami dia.. bapak mertua dgn polis forensik x bagi.. sambil menangis isteri berkata ini janji kami suami isteri.. jika abang mati dulu kamu (isteri) mandikanlah jenazah abang, Andai kamu (isteri) mati dulu dari abang, abang akan mandikan jenazah kamu..
dari luar bilik mayat hospital seorang ustaz masuk tanye ape hal then ustaz tu kate x pe kalau isteri nak mandikan jenazah suami.. ustaz tadi bersama beberapa org lagi temankan si isteri mandikan jenazah suaminya..
dengan tenang isteri membasuh muka suaminya sambil berdoa, "Inilah wajah suami yang ku sayang tetapi Allah lebih sayangkan abang.. Moga Allah ampunkan dosa abang dan satukan kite di akhirat nanti.."
membasuh tangan jenazah suami sambil berkata "Tangan inilah yang mencari rezeki yang halal untuk kami, masuk ke mulut kami. moga Allah beri pahala untuk mu suami ku.."
membasuh tubuh jenazah suami smbil berkata "tubuh inilah yg memberi pelukan kasih syg pd ku dan ank2,moga Allah beri pahala berganda untukmu wahai suamiku"
membasuh kaki jenazah suami smbil berkata "dgn kaki ini abang kluar mencari rezki utk kami, berjalan dan berdiri sepanjang hari semata2 untuk mencari sesuap nasi,terima kasih abang...moga Allah beri kau kenikmatan hidup d akhirat dan pahala yg berlipat kali gandanya"
selesai memandikan jenazah suaminya, si isteri mengucup sayu suaminya dan berkata "trima ksih abang krana aku bahagia sepanjang mnjadi isterimu dan terlalu bahagia dan trima kasih krna meninggalkan aku bersama permata hatimu yg persis dirimu dan aku sbg seorang istri redha akn pemergianmu krna ksih syg Allah pd mu."
Ya Allah..menitis airmata admin baca cerita ni..
Betapa sucinya hati seorang isteri pada suaminya..

Rabu, 18 Jun 2014

Terharu dgn pengorbanan seorang ayah demi pendidikan anak2...



Ada seorang bapa datang ke kedai, melihat-lihat seperti pelanggan lain. Aku menerjahnya, "Pakcik, laptop..." - dia tersenyum dan masih melihat-lihat laptop yang ada di kedai. Aku menyambung lagi, "Nak beli untuk anak ke?", "Ya, nak beli untuk anak - dia nak sambung belajar - laptop yang mana yang ok?". 

Aku mempromosi barang seperti biasa - aku biasanya mengsyorkan yang paling murah. "Kalau nak yang bagus mahal pakcik - tapi kalau setakat nak buat belajar yang nie lah, Samsung - seribu seratus lebih je...". Dalam aku bercakap dengan dia, dia banyak diam dan seperti berfikir.

Sedikit lama dia terdiam, dia membuka mulut "Nanti saya datang balik ya, duit tak berapa nak ada lagi ni..." - pergi dengan suatu perasaan yang lain.Aku dengan rutinku berkerja setiap hujung minggu sahaja, kebetulan - aku duduk di kaunter menunggu pelanggan - dia datang semula ke kedai, tapi dengan anaknya - perempuan. "Yang mana ya yang haritu, ada lagi tak?", "Yang nie Samsung haritu, tapi yang nie stok baru - harga sama je", aku menyambut soalan nya.

Dia bertanya kepada anaknya, "Yang nie ok ke dik?" - "Ermmm, ok ke nie murah je - karang rosak karang susah..." jawabnya dengan muka yang kurang puas hati - anaknya seperti menginginkan yang lain yang lebih mahal. "Yang acer nie x boleh ke ayah?", ayahnya terdiam seketika dan menyambut dengan negosiasi, "Yang acer nie berapa boleh murah lagi?" - "Yang tu tak dapat dah pakcik,... Dah harga kos dah tu..." aku dengan rasa geram namun masih dalam nada yang baik menyambung lagi, "Dik, nak laptop untuk belajar kan... Rasanya kalau untuk belajar - yang nie lebih dari cukup - rosak tak payah pikir sangat - warenti setahun.".

Aku mengeluarkan kata-kata tersebut atas dasar aku seperti mengerti kerut wajah bapanya."Oklah, yang ini." jawab anaknya. Sedang aku menulis resit dan membungkus laptop dari meja 'display' - aku terpandang bapanya yang mengira duit untuk membayar - aku nampak dompetnya kosong - habis semua duit digunakan untuk membayar laptop. Dia menyerahkan duit kepadaku dan aku mengiranya semula - dia melihat tanganku yang mengira. Habis aku mengira - wang aku masukkan dalam cash drawer, "Cukup duit tadi dik?" - "Cukup, Terima Kasih ya...".

Dia dan anaknya meninggalkan kedai. Aku hanya menahan airmata mengira duit yang diberikan - RM1, RM5, RM10 dan hanya sekeping RM50. Aku membayangkan dari mana si ayah mencari duit untuk membeli sebuah laptop untuk anaknya - penuh harapan.Aku geram kepada anaknya - seperti dia tidak tahu ayahnya bagaimana - hanya tahu minta. Aku tahu ayahnya tiada duit, dia dah sebut awal-awal pada aku, aku nampak airmukanya, aku perhati sekeping-sekepi­ng duit yang diserahkan. Aku tahu dia tiada duit pulang ke rumah dan perlu 'mengais' untuk hari esoknya.

Ya Allah, ampunilah segala dosaku, dan (dosa) kedua ibubapaku, dan rahmatilah keduanya sepertimana mereka mendidikku pada waktu kecil. Amin...

HARGAILAH PENGORBANAN IBU & BAPA KITA.

Satu hari Di Mesin ATM


Sekadar kongsi cerita.

Pagi tadi:
Pergi ke bank, bayar hutang kat cash deposit atm. Di belakang, ada seorg pakcik berdiri.
Nak, boleh tolong saya?
Ya, boleh pakcik.
Tolong saya masukkan duit sbb selalunya ada pegawai yg tolong.
Hari ini cuti public cik..
Duit utk anak pakcik ya?
Ya.dia belajar di selangor - uia.
Duit dmasukkan utk anak pertama.
Berjaya.
Jumlah yg sama tapi kali ini ada rm10 5keping, rm50, rm100. Semua duit masuk dlm mesin tapi yg rm100 keluar semula. 2kali.
Pakcik ada duit lain?
Tak ada nak.
Sempat mata ini menjeling ke dlm porch pakcik itu(maafkan saya). Tinggal rm7 sahaja.

Hati mula tersentuh.
Cuba lagi masukkan.
Moga dpermudahkan.
Alhamdulillah berjaya.

Jelas rasa lega tlihat di riak wajahnya.
Berlalu tapi perlahan..
Ingin kutahu dia naik apa..
Motor.

Dlm hujan renyai.
Terlihat wajah kepayahan.
Mengalir air mata.
Semoga pengorbanan seorang ayah itu dberi ganjaran syurga.
Belajarlah sungguh2 wahai anak2 kpd pakcik itu.
RM400 utk 2org anak.
Sikit utk dirinya memadai..
Moga ALLAH memberkati pakcik itu.
Moga ALLAH luaskan rezeki semua ayah di luar sana.
Moga ALLAH kurniakan kesihatan yg baik utk ABAH yg selalu saya sanjungi..

Kepada semua pelajar: Belajarlah sungguh-sungguh utk membalas jasa ibubapa kita.. 
-fb



ULASAN GB

Wahai anak-anak, hargailah jasa ibubapamu. mereka sanggup melakukan apa saja untuk kita dapat belajar dengan sempurna, asalkan kita merasa gembira dan bahagia...

Kisah-kisah di atas menyebabkan GB sendiri turut merasa terharu... kerana lebih kurang demikian juga keadaan ayah GB dulu, malah lebih teruk dari itu... masa itu bukan pasal beli komputer atau masuk duit di ATM... lebih sukar ... seorang penoreh, terpaksa berjalan berbatu-batu mencari sebuah kedai buku, dan beratur panjang-panjang untuk menghantar "telegraphic money order" kepada anaknya ini untuk meneruskan pelajaran.

Belum sempat GB membalas jasanya, Allah telah memanggil ke rahmatNya.. menyebabkan GB terasa terlalu sedih ketika itu... Hanya doa yang mampu dititipkan sebagai membalas pengorbanan mereka disamping aliran airmata setiap kali terkenang jasa dan pengorbanan mereka...

Jangan lupa anak-anak, kita panjatkan doa untuk kedua ibu-bapa kita yang banyak berjasa itu:

http://www.youtube.com/watch?v=qJAlJsT385Y

Selasa, 20 Mei 2014

Cebisan kenangan dari anak seorang dai'e

Cebisan kenangan dari anak seorang dai'e
Ayahanda Ustaz Abdul Ghani bin Abdul Rahman
20hb April 1945
Hari ini, genap usia abah ke 69. Allah berikan abah usia yang hebat. Antara manusia yg saya sentiasa jadikan ukuran, sandaran, rujukan dan kawan.
Abah pula berpencak di pentas dakwah pada usianya 15thn dan pernah memenangi Johan dan Peserta Terbaik dalam Pertandingan Syarahan Peringkat Negeri Kelantan, mengalahkan sahabat2 seangkatan seperti Dr. Mahmood Zuhdi, Dato Taib Azamuddin dan ramai lagi sewaktu di Nilam Puri era 60 an.
Allah berikan abah kekuatan utk melangkah jauh ke Bumi Mesir dan sekali lagi diamanahkan menjadi Presiden PMRAM sewaktu pergolakan besar dalam krisis kepimpinan dan kenegerian PMRAM dahulu. Abah mengambil alih tampuk kepimpinan PMRAM pada tahun 1980 bersama Al Marhum Tuan Guru Dato' Haron Taib. Alhamdulillah, persatuan itu hebat dan gah sehingga kini.
Antara jasanya yang terakhir bersama kepimpinan PAS Melaka apabila membawa PAS Melaka ke arah kegemilangan...hanya orang sezamannya yg tahu. Alhamdulillah, kini Melaka punya ADUN kelahiran sulung walaupun abah sudah meninggalkan kerusi Pesuruhjaya...
Kini... abah hanya dipimpin anak2, isteri2 tersayang dan sentiasa dibawa pergi mencuci darah. Moga Allah membersihkan seluruh dosa dan khilaf abah di dunia dan moga abah pergi nanti bagai bayi dilahirkan. Namun... semangat dan istiqamah tidak pernah luntur dari jiwa abah. Biar bertongkat, abah tetap nak solat berjemaah...
Kami... sentiasa doakan yg terbaik buat abah. Tiada galang gantinya. Moga abah tetap istiqamah dan sentiasa bertaqwa kepada Allah. Moga Allah gantikan kesakitan hari ini...dengan nikmat syurgaNya yang hebat.
Salam sayang buat abah.
Semoga usia yg bertambah ini dengan keberkatanNya
Semoga dalam perlindungan Allah SWT.
Anakandamu,
AMIR MUTTAKIN AB GHANI
Hayyu Asyir, Kaherah

Sabtu, 16 November 2013

Isnin, 11 November 2013

Konvokesyen Kali ke 6 PASTI As Salam Ayer Panas





Tarikh : 14 hb November 2013 / 10  Muharram 1435 H (Khamis)
Masa : 7.00 malam
Tempat:  PASTI As Salam Ayer Panas
Perasmi :Encik Muhammad Halim Bin Mahphoth (Pengarah PASTI Negeri Melaka)
Tentatif program 

6.45 petang- ketibaan hadirin dan tetamu  
7.00 malam- solat Maghrib berjamaah
7.15 malam - para tetamu dan hadirin mengambil tempat,
7.45 malam - Tazkirah oleh penceramah jemputan
                    - ucapan aluan Pengerusi PASTI AS Salam Ayer Panas,
                    - ucapan perasmian oleh Pengarah PASTI Negeri Melaka
                     - acara persembahan oleh murid PASTI AsSalam
                     - penyampian sijil dan hadiah kepada  murid 6 tahun diikuti murid 5 dan 4 tahun
                     - acara penyampaian cenderahati kepada tetamu jemputan,sesi fotografi
                     -  solat Isya’ , jamuan makan malam dan bersurai